Huawei memfailkan tuntutan mahkamah terhadap Jabatan Perdagangan AS

Huawei memfailkan tuntutan mahkamah terhadap Jabatan Perdagangan AS untuk mencabar sama ada peralatan telekom yang dihantar dari China ke Amerika Syarikat, dan kemudian kembali ke China, dilindungi oleh peraturan Pentadbiran Eksport, menurut pengadilan mahkamah.

Mengikut tuntutan mahkamah yang difailkan oleh Huawei, syarikat itu mengatakan bahawa ia menghantar peralatan telekomunikasi dari China termasuk pelayan komputer dan ethernet beralih ke makmal pengujian di California, AS. Selepas ujian dilakukan, peralatan itu dihantar kembali ke China. Tiada permohonan lesen dibuat kerana tidak ada apa yang diperlukan.

Huawei menuntut bahawa barangan rangkaian tidak memerlukan lesen kerana ia tidak termasuk dalam kategori terkawal dan kerana ia dibuat di luar AS. Tambahan lagi, ia sedang dikembalikan ke negara yang sama dari mana ia datang.

Tetapi peralatan itu disita di Alaska oleh kerajaan AS. Dan tidak ada keputusan yang dibuat mengenai sama ada sesuatu lesen diperlukan untuk menghantarnya, kata pemfailan itu.

Ia adalah berikutan kebimbangan pihak AS mengenai barangan berikut digunakan untuk mengintip AS. Namun Huawei telah mendikkan tuduhan berikut dan tiada bukti yang kukuh tentang tuduhan berikut.

Dalam tuntutan tersebut juga, Huawei turut menyebut “Peralatan itu, untuk pengetahuan yang terbaik buat HT USA, kekal dalam limbo birokrasi di gudang Alaskan”

Dalam kata-kata terakhir mereka, Huawei meminta peralatan itu sama ada ia perlu dikeluarkan untuk penghantaran atau untuk Jabatan Perdagangan AS memutuskan bahawa ia perlu dihantar secara haram.

(Sumber)

FAIZ ZAINAL

Penaip, pencinta teknologi, pencinta alam sekitar, jurugambar, usahawan, pengembara dan peminat aktiviti lasak.

%d bloggers like this: